Strategi Promosi Perusahaan Yang Mendunia

By | August 3, 2013

Barang PromosiStrategi Promosi Perusahaan Yang Mendunia – Keberhasilan dari sebuah perusahaan yang mampu menjual produknya hingga seluruh dunia tidak terlepas dati sebuah strategi yang jitu yang telah dilaksanakan oleh perusahaan, semua masing – masing perusahaan mempunyai metode atau cara tersendiri, sehingga dalam berpromosi selalu terlihat beda, mulai dari Produk yang ditawarkan, Diskon serta dalam pembuatan acara mengenai pengenalan produk itu sendiri, sehingga jika dalam sebuah promosi barang atau jasa lebih menguntukngkan konsumen maka sasaran promosi akan lebih mengena.  Bahkan dengan melakukan ini perusahaan – perusahan yang berhasil mampu memasarkan produknya hingga ke suluruh dunia.

Berhasil menjalankan roda usaha hingga menjangkau tingkat dunia tentunya menjadi impian besar bagi setiap pengusaha. Berbagai macam strategi dan upaya pun rela dilakukan para pengusaha untuk mewujudkan impian besar yang mereka miliki.
Dari sekian banyak strategi bisnis yang perlu dijalankan pelaku usaha, tak bisa dipungkiri bila peranan strategi pemasaran sangatlah mempengaruhi sukses tidaknya bisnis yang dijalankan. Keberhasilan Starbuck Coffe maupun raksasa bisnis makanan cepat saji McDonald yang mampu meyakinkan konsumennya di berbagai belahan dunia, pastinya juga tidak lepas dari Strategi Promosi Perusahaan yang mereka jalankan.
o   Salah satu visi dan misi yang dimiliki Starbuck Coffe maupun McDonald yaitu menjadi yang terbaik di tingkat dunia. Dengan modal tersebut, pengelola Starbuck Coffe maupun McDonald berusaha menentukan segmentasi dan target-target konsumen yang akan dibidik sebelum mereka meluncurkan sebuah produk. Untuk Starbuck sendiri menargetkan ingin menjadi tempat ketiga bagi konsumen setelah rumah dan tempat kerja mereka. Sedangkan untuk McDonald lebih menomorsatukan menu makanan cepat saji yang bisa diterima semua kalangan konsumen, baik untuk konsumen dewasa, remaja, maupun anak-anak yang dipadukan dengan rasa lokal yang cukup populer di negara bersangkutan.
o   Setelah itu mereka akan mempertimbangkan nilai yang paling kuat dan menciptakan kreatif marketing yang didasarkan pada kondisi segmen pasar yang ditentukan. Contohnya saja seperti strategi promosi yang dijalankan oleh McDonald diantaranya memanfaatkan iklan di televisi, membuat even internal, memberikan bonus menarik yang sesuai dengan perkembangan trend pasar, serta menciptakan menu baru yang digemari para konsumennya. Sedangkan Starbuck lebih memilih untuk menciptakan variasi produk yang kualitasnya benar-benar terjaga, menanamkan brand image yang cukup kuat melalui logo perusahaan yang digunakan, serta menggunakan produk promosi (merchandise) untuk memperkuat citra perusahaan yang mereka bangun.
o   Selanjutnya adalah strategi positioning untuk membangun loyalitas konsumen. Ketika konsumen mulai mengenal dan mempercayai produk Anda, selanjutnya buatlah beberapa program promosi yang bisa menguatkan loyalitas mereka. Misalnya saja seperti strategi pemasaran Starbuck drive thru yang memudahkan para konsumen untuk mendapatkan secangkir kopi tanpa harus turun dari kendaraan mereka, melengkapi produk dengan atribut unik untuk menarik minat konsumen, serta membuka gerai hingga 24 jam nonstop untuk memenuhi kebutuhan para konsumennya. Sedangkan strategi pemasaran yang dipilih McDonald lebih memanjakan konsumennya melalui layanan delivery order yang siap mengantarkan produk makanan McDonald ke rumah para konsumen, meningkatkan kualitas produk sesuai dengan minat konsumen di daerah setempat, serta memberikan bonus mainan unik untuk menjaga loyalitas konsumen yang berasal dari kalangan anak-anak maupun remaja.

Melalui strategi pemasaran kreatif yang digunakan Starbuck Coffe maupun McDonald, sekarang ini dua perusahaan besar tersebut telah berhasil mendunia dan dipercaya para penggemarnya di berbagai belahan negara. Dengan memberikan pelayanan terbaik bagi para konsumennya, dua perusahaan besar sekelas Starbuck dan McDonald selalu dirindukan pelanggannya dan outletnya selalu ramai dikunjungi para konsumen.